Wednesday, March 5, 2008

dzikir bersama di 70

Tadi di sekolah gue, SMA 70, gak belajar kaya biasa. Ada dzikir bersama yang diselenggarain oleh sekolah. Maklum, kayanya sekolah gue sebegitu parahnya jadi gue akuin emang perlu didoain. Eh, tapi gak parah-parah juga sih, oke banget malahan, karena alumninya bertebaran di UI, ITB, UGM, UNPAD, dll,,, juga mereka udah bener-bener mateng jadi the real indonesian setelah keluar dari sini.

In the other side, banyak banget yang males masuk untuk ke sekolah hari ini. Kelas gue,x-i, yang dateng cuma 10an orang. Yang lebih parah lagi, kata temen gue kelas xb janjian gak masuk sekolah. What d????? Masih okelah kelas gue, cuma ini gila sekelas. Gue punya pendapat tentang hal ini :
1. Gila, keren bgt tuh kelas,,, kompak. Pendapat pertama gue ini lebih condong ke hal-hal SMA banget yang sayang buat gak dilakuin. SMA gak bandel mah sama aja boong, bukan SMA
2. Ya ampun sayang banget gak ada sastupun yang masuk, kan sayang, ini dzikir lhoo,,, bukan acara2 gak jelas. Kalo yang ini lebih ngikutin idealisme orang dewasa yang tanpa dikontaminasi oleh pikiran-pikiran dangkal kita (sumpah bahasa gue sok ancur, gyahahahaha). Tapi kalo kita mikir pake logika hal ini ada benernya juga lho. Oke kita main-main ama peraturan, guru-guru,etc. Tapi ini kan agama, mau gak mau kita harus tunduk. Coba deh kita mikir lebih panjang dikit. This is a pray, something good. Especially, we pray for our seniors, inspite of everything they had done to us the juniors. Ayo dong sekali-kali usilnya diilangin bentar, sekali-kali malesnya diilangin dikit (toh juga pulang cepet ini,,xp), kalo ada dendam dilupain bentar aja. Karena kembali lagi, ini eventnya berhubungan ama pencipta kita, Allah SWT. Mungkin kata-kata gue ini terdengar klise banget "aduh cape deeh banget deh cuuut," "yaudahlah kalo lo mau, lo aja sendirian." But it's true loh, kalo kualitas lulusan sekolah menurun, gengsi dan presttise kita sebagai sekolah favorit juga bakal turun di mata orang2. Bisa aja nanti kita kehilangan kebanggaan akan sekolah kita didepan relasi/ temen ortu, secara
notabene ortu2 mengenal sekolah kita sebagai sekolah beken karena prestasinya, bukan tawurannya.

*hohoho gue mulai ngalornggidul lagiii*

No comments: