Friday, July 31, 2009

R.I.P my beloved grandpa

Gw bener-bener bingung harus memulai post kali ini dengan kalimat apa. Udah sering gw pikirin apa yang akan gw tulis di post ini, tapi sekarang gw bingung harus mulai dari mana.

Setelah 2 minggu lebih gak ngepost lagi, hal paling utama wajib yang harus gw tulis di post ini adalah : My grandpa had already gone, in July 22nd 2009.

Kita sekeluarga insyaAllah ikhlas, mengingat gimana dahsyatnya penderitaan alm. Inyik selama beliau sakit.

Kalo ditanya sekarang gimana perasaan gw, yang masih merasa dalam suasana berkabung tetapi sudah back to normal life, gw sering kangen walaupun insyaAllah gw ikhlas. Gw ngerasain banget spirit baiknya inyik, memori2 tentang inyik seakan2 hidup. Hampir tiap hari pun gw nyapa inyik di tanah kusir tiap berangkat dan pulang sekolah.

Sejak hari inyik dipanggil Allah, niat gw untuk masuk ui makin besar. Gw ngerasa gw harus nemenin Andung, harus jagain Andung. Semoga Allah SWT megabulkan doa2 gw untuk inyik dan doa gw biar masuk ui biar bisa nemenin Andung.

Grandpa, you are the kindest person in this world
Everybody says you are a good person
Dan,
itu semua kembali menyadarkan Naila untuk menjadi orang baik, orang yang lebih baik
Inyik hebat,
dari cerita2 semua orang, katanya Inyik masih bisa bertahan menjadi orang baik di dunia yang didominasi oleh keabu-abuan, ketidakjelasan antara hitam dan putih, diantara baik dan jahat.

We all love you so much nyik,,,

2 comments:

angga chen said...

turut berduka cita ya...moga beliau dijadikan penghuni suga-NYa...amin...thanks

Miss N said...

iyaaa makasiih banyak yaaaa,,,