Tuesday, December 13, 2011

Melihat Jakarta : a simple way to be happy

Hai Desember ! dengan sapaan inilah gw akan memulai post kali ini.
Jadiii, gw yang selama 2011 ini berjibaku dengan segala ingar bingar hiruk pikuk depok, khususnya selama semester 3 ini, sedang mencoba jadi anak PP (pulang-pergi rumah-kampus)

Selama ini menikmati banget tinggal di rumah Andung. Tiap harinya ke kampus bawa mobil. Memang agak salah juga kadang-kadang suka semau gw balik jam berapa. Menikmati kerja di BEM-tekanan kerja KMEI-pusingnya ngurus timbil NFF-dan pastinya berjibaku dengan segala urusan akademis. Dan tentunya tidak lupa menyebutkan ini : berjibaku dengan masalah hati yang tercakup dalam dua dari berbagai macam aspek dalam hidup gw, (sayangnya) kedua aspek ini (bakal, kayaknya) beririsan :) *stop nai stop*

And then... gw berada di titik jenuh :) jenuh pikiran berkecamuk, semua tantangan berubah jadi beban. Belajar banyak sih. Harus inisiatif ketika sudah naik 'tangga', belajar sabar, dan lain-lain. Sampai-sampai minggu kemaren nggak konsen kuliah loh :O Di momen penat inilah gw jadi kangen rumah. Kangen kehangatan keluarga, dan sebagainya. Jadilah gw memutuskan setelah teambuilding keluarga besar NFF di TMII yang dari awal gw insisatifkan dan alhamdulillah lancar-walau-menyita-pikiran-itu selesai, langsung capcus TMII-anterin tim LO balik ke Depok-pd Indah- daaaan Bintaroooo ....... :)))

And here it comes the norak moment.
Memutuskan untuk seminggu ini PP mengharuskan gw ikut rombongan orang rumah tiap hari. Yang artinya : bangun jam setengah 5 berangkat setengah 6 bareng papa, mama, dan kemal. Yang berarti juga, I get the chance to see Jakarta ! walaupun tujuannya itu ke Depok. Norak banget suer. Tadi pagi anterin mama dulu mau ngetes di Polhukam, mau gamau kan lewat Sudirman, Thamrin, Monas, Taman Suropati. Heboh lah gw ini di mobil "yaampuuun eh mal gw seneng loh liat pemandangan gini," ketika ngelewatin GI, PI, Bundaran HI. Namun, kalau ditilik lebih dalam, di situlah seninya. Bagaimana untuk seorang Naila, kunci untuk kebahagiaan itu simpel banget. Melihat ibukota saja senangnya bukan main. Harap dimaklumi, selama ini terlarut enjoy menjadi anak hutan depok sampai lama-lama bosan dan rindu riuh rendah ibukota :) GIla ya, liat bunderan HI aja seneng amattt. Emang seger sih soalnya pagi-pagi. Padahal dulu pas masih tinggal di daerah Slipi sering banget lewatin daerah ini. DAn jadi inget, malah waktu itu keseringan jalan bareng keluarga dan ngobrol2 di mobil, kalo dibandingin sama sekarang yang lebih sering sama hal-hal perkampusan dan teman-teman :)

Selain itu, gw mulai belajar naik kereta. Naik di stasiun Manggarai, turun di UI. Kemaren itu perdana dan ditemenin mama. Hari ini sendiri *yeay* Asik. Keretanya enak, mana sepi karena ngelawan arus commuter pula. Gaya-gayaan banget lah tadi pagi gw sempet beli koran dulu, dan dibaca pas di kereta :") lumayaaan, hitung-hitung bisa jadi ilmu dikit kalau masuk kelas Pasar Lembaga Keuangan opa Rosiwarna jumat besok, hihi. Hei tapi ngga hanya suka, ada dukanya juga kok. COntohnya tadi sore. Udah janjian mau naik kereta terus turun di st. Tebet jam 6an dijemput mama papa kemal, eeeh tiba-tiba asis mikro jadi lama gara-gara ada nilai tambahan -_- jadilah itu sepanjang kelas bbm nyala dari mama papa kemal nanyain dimana-dimana-dan dimana *senyum pasrah*senyum sabar* Kemudian, ke stasiun mau ngga mau harus ngebikun lagi kaaaan. Desek-desekan lagi, seperti awal jadi maba :") Gak komplain kok, malah gw seneng untuk menghayati kebiasaan-kebiasaan seperti itu. Terus turun bikun lari ke stasiun dengan cuaca yang hujan, langsung beli tiket, untung ketemu temen jadi gw berasa at least bakal aman hoho. Catet ya, semua itu tadi skenarionya gw dalam kondisi di bbm terus, berasa di kejar-kejar :))

But I love it ! adventourous. Tuh kan mulai noraknya, padahal bisa aja buat temen-temen gw yang lain ini merupakan rutinitas sehari-hari. Nyampe stasiun tebet dan udah dijemput pun perjalanan masih panjang ke bintaro. Tapi lagi-lagi, gw enjoy ah. Menikmati kerlap kerlip lampu mobil jakarta, agak macet, muter-muter, ditemani sepiring mie aceh, ngobrol bareng keluarga. Asik. Kalau dibandingin, jam segituan gw setengah jam aja udah sampe rumah depok, kalopun pulang malem biasanya dihabiskan dengan anggota keluarga di kampus tersayang. Beda deh. Alhamdu ? lillaaaah...

Udah ya, post noraknya segini dulu ya. Gw harus banget ini ngelanjutin pr akuntansi biaya yang dikumpulin besok kamis. Biar besok rabu bisa fokus akuntansi keaungan :D hohohooo. Oiya, walaupun PP, paling gw sehari di rumah gak sampe 12 jam pun loh :p berangkat sebelum matahari terbit, nyampe setelah matahari terbenam, kalo istilahnya si mami, hehehe. Have a nice week everyone ! ;)

No comments: