Saturday, May 12, 2012

Thanks Bestfriend untuk "Tamparannya"

Another weekend, another blogpost

Hari ini gw sukses "ditampar" oleh seorang sahabat, yang namanya Anissa Feby Canintika

Gw yang selama ini, semester ini merasa terpadatkan oleh segudang kegiatan kampus, baik itu akademis maupun non-akademis, merasa tersadarkan.

Memang, sejak kepanitiaan NFF selesai, praktis isi kehidupan kampus gw cuma kuliah dan BEM. Kuliah pun gw cuma ambil 18 sks semester ini. Kesannya 2 banget ya ? "sok sibuk banggets sih mba Nailaaa" hahaha, No. Kenapa ? Kuliah semester ini jadwalnya super gak enak dan menjadikan ritme di kampus sehari-hari dengan padat. Kalo non-akademis, tetep ngeHublu dongs. Belajar, seni mengenali orang, seni memahami orang, seni belajar ngatur waktu, dan sebagainya.

Naah ngatur waktu. So far I think I have no problem with this. Yaudah kuliah tetep, kalo mesti cabs ngehubs juga bisa laah pinjem catetan orang. Pulang kampus pun masih sempet hepi-hepi nonton tv ampe malem. Masih ada refreshingnya. The problem is, gw mungkin belom bisa mengatur load konsentrasi yang ada di otak di pikiran gw.

Oke, maybe here's the problem. Selain Tuhan dan keluarga (frase pas FPT jadi BPH BEM), mungkin gw terlalu memprioritaskan dua hal ini dalam posisi teratas :) which may be good or bad depends on which side you all see this. Kalo gw, ya ini adalah pilihan gw, yang gw yakini. Jadi walaupun cuma 2, I really-really take these 2 things seriously. Mungkin karena itulah gw berasa otak gw selalu 'penuh'. Contohnya gini, jam 3 asis, oh terus gw jam 4 ngambil surat ke bem, lanjut ngasis, kejar kereta jam5, dan urus beberapa hal dan sebagainya. Dari pagi otaknya udah jalan plan untuk satu hari. Banyak perintilan yang dipikirin. Sehingga, kadang-kadang balas bbm atau sms orang pun suka ke-skip "haa yaudah nanti aja jawabnya." Hal sesimpel ini ternyata penting.


Untuk weekend pun, gw yang sangat family girl ini sangat prefer untuk berada di rumah aja quality time sama orangtua atau entah cuma browsing-browsing sekalipun. Bahkan ke mall aja jarang. Nih ya, ke sency pun udah 3 tahun yang lalu. Nonton bioskop ? 2 tahun yang lalu sebelum masuk kuliah. Intinya, semagerrr itu kalo udah berada di rumah. Ngemall pun sekarang juga males banget, berhubung anggaran bulanan terbatas dan gw lagi sering-seringnya browsing tentang make up dan pingin beli ini itu, jadi lagi mending nabung hehehehe.

Terus ditampar Boninya kaya gimana ?

Jadi minggu-minggu lalu boni bbm gw, terus gw ajak ketemuan minggu ini. Masih sekedar chitchat lah. Terus kemaren sore boni bbm gw pas gw lagi mau balik naik kereta kalo nggak salah. Yasudlah gw bales seadanya. Terus hari ini menurut gw mending leha-leha istirahat aja di rumah, yaa ada tugas akhir juga MSDM Makro dll siapa tau dapet inspirasi. Soalnya sekarang kalo mau pergi2 juga susah, harus sesuaiin jadwal make mobil sama orang rumah. Parahnya gw nggak konfirmasi ke Bonny.

Kemudian jam 2 siang tadi Bonny BBM gw mengenai jadi/engga ketemuan. When I said I can't kemudian dia mencak-mencak. I'm sooo okay with that. Cuma kata-katanya, ya, alhamdulillah kata-katanya menyadarkan gw. Sejujurnya bikin sedih. Tapi bener semua yang Bonny omongin. 


"Kok lo SOMBONG sih ?" dan kata-kata lainnya
..........




Sontak gw langsung keluar dari kamar yang waktu itu juga sedang ada tante gw dan adek gw. Gw pindah ke kamar lain, kunci pintu, nangis. Ya, gw nangis. Sedih sahabat sendiri ngomong gitu.


Gw selama ini selalu berkesimpulan, yang namanya teman-teman, ketika lokasi/institusinya sudah berbeda, situasi kondisinya sudah nothing in common with us, pasti keep in touch jadi suatu yang susah. Belum lagi masing-masing punya dunia dan interest yang berbeda. Sebenernya gak tau hal ini seleksi alam atau gimana, tapi alangkah baiknya kalo kita tetep keep in touch sama mereka.


Oke lanjut daripada ngelantur...


Intinya Bonny marah kenapa ga ada kabar, terus ga jadi, itu berarti gw ga respek sama dia, dan sebangainya. Kemudian BBMan berlanjut ke cerita kehidupan kampus masing-masing, gw ceritain lah kehidupan FE yang gimana kehidupan akademis yang dirancang oleh birpend ini membuat anak-anaknya jadi mau gak mau harus sangat amatttttt menomorsatukan kuliah (baca : individualis). Gimana mulai semester ini bahkan sama temen-temen beda jurusan yang sebelumnya sering bareng jadi jaraaaang banget ketemu di semester ini. (kalo ini mungkin case gw aja). Dan sebagainya. Tapi emang bener sih, sampe-sampe semester ini aja gw cari waktu Qtime curhat-curhat sama Ria atau Zinia (temen curhat soal cowo) sekalipun susahnya bukan main. Constraintnya : duh, kerjain tugas....... selalu gitu.


So, my life should be more balance. Seperti yang Bonny juga bilang. Orang sukses itu harus balance kerja kerasnya, have funnya, kesehatannya, temen2nya dan lain-lain, itu kata Bonny. Betul banget. Oke, jadi meskipun gw pernah ngestate seperti diatas, bahwa prioritas utama gw adalah kehidupan kampus yang memenuhi pikiran gw-yang-apa2-maunya-selalu-terencana-dan-direncanakan ini, mulai sekarang harus mulai belajar hepi-hepi lagi, coba ada alokasi waktu sama teman-teman lain khususnya bestfriend. Masih bersyukur ada orang yang care sama kita, ngajak ngobrol dan nasehatin, ya kan ? :)

No comments: